Rabu, 28 Maret 2012

SEJARAH KOTA BANGKOK, THAILAND


Bangkok (bahasa Thailand: กรุงเทพฯ, กรุงเทพมหานคร, atau Krung Thep, Krung Thep Maha Nakhon)( กรุงเทพมหานคร (bantuan·info)) adalah ibu kota dan kota terbesar di Thailand. Ko
ta ini terletak di tepi barat Sungai Chao Phraya, dekat Teluk Thailand.
Bangkok adalah salah satu kota dengan perkembangan terpesat, dengan ekonomi yang dinamis dan kemasyarakatan yang progresif di Asia Tenggara.
Kota ini sedang berkembang menjadi pusat regional yang dapat menyaingi Singapura dan Hong Kong, namun masih mempunyai masalah dalam sektor infrastruktur dan sosial sebagai akibat perkembangannya yang pesat. Bangkok telah lama menjadi pintu masuk bagi penanam modal asing yang ingin mencari pasar baru di Asia. Kota ini juga mencatat sebagai salah satu kota di dunia dengan laju penambahan konstruksi gedung pencakar langit tercepat. Kaya akan situs-situs budaya membuat Bangkok sebagai salah satu tujuan wisata terpopuler di dunia.
Propinsi Bangkok berbatasan dengan enam propinsi lainnya: Nonthaburi, Pathum Thani, Chachoengsao, Samut Prakan, Samut Sakhon dan Nakhon Pathom.

Sejarah

Kota Bangkok dahulu adalah sebuah pusat perdagangan kecil dan pelabuhan di tepi Barat sungai Chao Phraya melayani Kerajaan Ayuthhaya, perintis Thailand modern yang berjaya dari tahun 1350 hingga 1767.
Ada kepercayaan bahwa nama Bangkok berasal dari Bang Makok, Bang sebutan dalam bahasa Thailand bagian Tengah untuk kota atau desa yang berlokasi di tepian sungai, dan Makok (มะกอก) adalah nama dalam bahasa Thailand untuk Spondias pinnata, Spondias mombin atau Elaeocarpus hygrophilus (tanaman yang menghasilkan buah seperti buah olive), atau Bang Koh, Koh berarti "pulau", merujuk kepada suatu wilayah yang terukir oleh sungai-sungai dan kanal-kanal.


Setelah kejatuhan Ayutthaya terhadap Kerajaan Burma pada 1767, raja baru, Raja Taksin mendirikan ibu kota baru, Thonburi, pada wilayah yang sekarang adalah bagian dari kota Bangkok. Ketika masa pemerintahan Taksin berakhir pada tahun 1782, Raja Buddha Yodfa Chulaloke membangun ulang ibu kota di sisi timur sungai dan memberikannya nama resmi upacara (ceremonial name) Krung Thep Mahanakhon Amon Rattanakosin Mahinthara Yuthaya Mahadilok Phop Noppharat Ratchathani Burirom Udomratchaniwet Mahasathan Amon Piman Awatan Sathit Sakkathattiya Witsanukam Prasit dan kemudian disingkat menjadi nama resmi sekarang, Krung Thep Maha Nakhon. Namun demikian, kota baru tersebut juga ikut menerima nama Bangkok, yang terus digunakan oleh orang-orang asing untuk menunjuk kepada seluruh wilayah kota dan menjadi nama resmi dalam Bahasa Inggris, sedangkan dalam Bahasa Thailand nama Bangkok tetap hanya menunjukan kepada kota tua di tepi barat sungai. Kota tersebut sejak saat itu telah dimodernkan secara luas dan mengalami banyak perubahan, termasuk pengenalan transportasi dan infrastruktur pada masa pemerintahan Raja Mongkut dan Raja Chulalongkorn, dan dengan cepat menjadi pusat perekonomian Thailand.


Nama lengkap sangat resmi Kota Bangkok (nama pemberian) yang diberikan oleh Raja Buddha Yodfa Chulaloke, dan kemudian diralat oleh Raja Mongkut, adalah Krung Thep Mahanakhon Amon Rattanakosin Mahinthara Yuthaya Mahadilok Phop Noppharat Ratchathani Burirom Udomratchaniwet Mahasathan Amon Piman Awatan Sathit Sakkathattiya Witsanukam Prasit (กรุงเทพมหานคร อมรรัตนโกสินทร์ มหินทรายุธยามหาดิลกภพ นพรัตน์ราชธานี บุรีรมย์อุดมราชนิเวศน์มหาสถาน อมรพิมานอวตารสถิต สักกะทัตติยะวิษณุกรรมประสิทธิ์. Nama ini terdiri atas kombinasi dua bahasa kuno India, Pali dan Sanskerta. Setelah peromanisasian bahasa ini, nama tersebut ternyata seharusnya ditulis sebagai Krung-dēvamahānagara amararatanakosindra mahindrayudhyā mahātilakabhava navaratanarājadhānī purīrāmasya utamarājanivēsana mahāsthāna amaravimāna avatārasthitya shakrasdattiya vishnukarmaprasiddhi, yang artinya "Kota malaikat, kota besar, kota intan abadi, kota Dewa Indra yang tidak tergoyahkan, ibu kota agung dunia yang dikaruniai sembilan batu permata berharga, kota kebahagiaan, penuh dengan Istana Kerajaan yang sangat besar yang menyerupai surga dimana pemerintahan adalah reinkarnasi dewa-dewa, sebuah kota yang diberikan oleh Indra dan dibangun oleh Wisnu".
Sekolah-sekolah lokal mengajarkan anak-anak nama lengkap kota ini, meskipun hanya sedikit yang dapat menjelaskan artinya karena banyak dari kata-katanya yang kuno dan kini tidak dipakai lagi dalam bahasa lisan, juga tidak diketahui oleh kebanyakan orang. Kebanyakan orang Thailand yang mengingat kembali nama lengkap kota ini akibat dari penggunaan nama tersebut dalam sebuah lagu pop populer Krung Thep Mahanakhon (1989) oleh Asanee-Wasan Chotikul dan sering disebutkan sambil menyanyikan lagu ini pada saat yang bersamaan, sama seperti penutur Bahasa Inggris yang mungkin menyanyikan lagu alfabet ketika mengulang huruf-huruf Bahasa Inggris.
Nama lengkap Bangkok telah terdaftar di dalam Guinness Book of Records sebagai nama tempat terpanjang di dunia.

Distrik-distrik

Bangkok memiliki 50 distrik atau khet, yang menandakan subdivisi pemerintahan dibawah wewenang Pemerintahan Metropolitan Bangkok (BMA), tetapi wilayah distrik-distrik tersebut mungkin tidak menunjukan divisi lingkungan Bangkok yang sebenarnya. Dalam beberapa tahun, Bangkok tumbuh dari sebuah kota yang tersebar secara tidak merata di sepanjang sungai menjadi sebuah wilayah metro (Area Metropolitan Bangkok) yang membentang hingga ke enam propinsi tetangga. Distrik bisnis utama dan wilayah perumahan terus melebar. Masuknya orang-orang asing dari negara-negara Barat sekaligus imigran dari negara tetangga seperti Laos, Myanmar, Kamboja dan beberapa negara Asia Selatan seiring dengan tumbuhnya populasi warga Thai membuat semakin pesat pertumbuhan ratusan proyek-proyek perumahan di sekitar wilayah metro - membangun komunitas di daerah pinggiran kota. Dalam beberapa tahun, komunitas-komunitas ini kemudian menjadi bagian dari 'Bangkok raya' dan menjadi bagian lain dari hutan urban ini.
Distrik-distrik bisnis terpenting di Bangkok termasuk Silom, Bangrak, Pinklao, Sathon, Phra Ram 2, Petchaburi, Phra Nakhon, dan Pathumwan.
Dengan perluasan kota yang cenderung ke arah pinggiran, bagian dalam kota tidak mempunyai ruang tumbuh yang besar, akibatnya pembangunan secara vertikal menjadi semakin lazim. Bangkok tercatat memiliki 1.000 gedung pencakar langit dan sebuah gedung tertinggi ke 17 di dunia [6]. Jumlah ini tidak termasuk ratusan gedung-gedung baru yang diperkirakan ikut andil dalam construction boom tahun 2007 atau beberapa tahun ke depan.
Wilayah seperti Silom-Sathon dan Asok telah menjadi distrik bisnis utama Bangkok sejak beberapa dekade. Selama tahun 90an, Thailand mengalami tingkat pertumbuhan tertinggi di dunia dan melakukan transformasi ekonomi, oleh karena itu Bangkok mengalami perubahan-perubahan drastis. Wilayah Ratchadaphisek dahulu diubah menjadi distrik bisnis sepanjang lima kilometre di sebelah utara sekaligus melalui distrik bisnis Asok.
Wilayah Sukhumvit, memanjang sepanjang 15-20 km, yang perlahan-lahan berubah menjadi gabungan antara kawasan komersial dan residensial (perumahan). Wireless Road dan Chitlom adalah beberapa lokasi bangunan termahal yang tersedia di Bangkok. Bagian dari Kedutaan Besar Inggris di tikungan (corner) jalan Wireless dan Rama I, seluas kurang lebih 14.400 m², terjual seharga USD 92 juta atau THB 3.24 miliar, sekaligus menjadi sebuah lahan termahal yang pernah ada di Thailand.[rujukan?]
Distrik Phra Nakhon dan Dusit adalah wilayah dimana kebanyakan kantor agen-agen pemerintahan dan kementrian berlokasi. Banyak atraksi wisata bersejarah terkenal juga berada di kedua lokasi ini. Daerah ini adalah kawasan bebas gedung pencakar langit untuk menjaga kelestarian gedung-gedung yang usianya sama dengan usia Thailand sendiri.[rujukan?] Gedung-gedung yang dimaksud , sekaligus atraksi turis terkenal dan terkemuka adalah Grand Palace, Democracy Monument, Giant Swing dan Sanam Luang. Victory Monument adalah tujuan bus terbesar di kota ini. Meskipun tidak secara resmi disebut terminal bus, lokasinya yang berada tepat di pusat kota menjadikannya sebagai yang terbesar dengan 20 ‘’bus lines’’ dan stasiun BTS Skytrain.
Wilayah utara dan timur Bangkok utamanya adalah kawasan perumahan bagi kalangan kelas menengah. Sementara pusat kota sering menawarkan apartment-apartment kecil dan berlantai rendah bagi imigran-imgran miskin. Lad Prao dan Sri Nakarin menawarkan komplek-komplek perumahan dan townhouse. Kedua area tersebut meliputi wilayah seluas 100 km²-150 km² masing-masing, dan menjadi bagian kawasan perkembangan perumahan di timur dan utara Bangkok. Di Bangkok bagian Barat terdapat kawasan serupa bernama Thon Buri. Bandara Internasional Suvarnabhumi sering dianggap sebagai batu loncatan bagi pembangunan kawasan di Bangkok Timur sementara Bandara Don Muang berada di Bangkok Utara.
Ratchaprasong adalah kawasan perbelanjaan utama Bangkok. “Central World Plaza” yang baru direnovasi ditujukan sebagai lapangan terbuka (square) bagi warga Bangkok. Tidak jauh dari Central World Plaza adalah Siam Square, sama seperti Shinjuku di Tokyo dan Oxford Street & Picadilly Circus di London. Sementara, kawasan lain, Sukhumvit umumnya dikunjungi oleh orang-orang asing. “Chatuchak Weekend Market” di sebelah utara Bangkok adalah tempat di mana orang-orang berdatangan untuk membeli barang-barang berkualitas dengan harga murah.
Distrik-distrik termiskin di Bangkok tersebar di seluruh kota. Tetapi, kebanyakan terkosentrasi pada kawasan di sebelah utara Pelabuhan Bangkok dekat tikungan Sungai Chao Phraya. Seluas 10 km², distrik perumahan Khlong Toei adalah yang termiskin di Thailand. Ciri-cirinya adalah rumah-rumah setengah jadi dengan tinggi beberapa lantai. Lokasi tersebut umumnya dihuni oleh para imigran dan pekerja-pekrja dari propinsi Isan di sebelah timur laut Bangkok.

Kendaraan tradisional Tuktuk

Kendaraan tradisional yang menyerupai bajaj ini banyak terdapat di kota Bangkok dan merupakan kendaraan alternatif yang sering digunakan untuk menghindari kemacetan.









Perahu
Banyaknya sungai yang terdapat di kota ini dimanfaatkan sebagai salah satu lalulintas utama terutama untuk mengunjungi kuil kuil utama yang terdapat di pinggir sepanjang sungai Chao Praya seperti Wat Arun dan Wat Prakeow.

Pariwisata

Bangkok dianggap sebagai salah satu lokasi pelancongan favorit dunia dan sekarang adalah yang teratas di Asia - ketiga di dunia berdasarkan majalah Travel + Leisure[8]. Bangkok adalah pintu masuk turis ke Thailand. Diperkirakan sekitar 15 juta wisatawan mancanegara datang ke Bangkok setiap tahunnya. Kota ini mengandalkan beberapa tempat-tempat bersejarah paling banyak dikunjungi di Thailand seperti Istana Raja, Wat Pho dan Wat Arun. Ada banyak proyek untuk menjaga lokasi-lokasi bersejarah Bangkok dalam wilayah sekaligus kawasan sungai Rattanakosin.

Sumber: Wikipedia

1 komentar:

  1. maaf sehubungan dengan mata kuliah softskill silahkan dimasukkan link gunadarma http://www.gunadarma.ac.id/ di blog kalian.terimakasih.

    BalasHapus